DAKWAH NABI : CONTOH METHOD DAKWAH YANG TERBAIK

| Jumaat, 16 Oktober 2009 |

Assalamu'alaikum,

Salam ceria dan perjuangan ke titisan darah yang terakhir dalam memperjuangkan dan mendaulatkan Islam.


Perkataan 'dakwah' selalu meniti di bibir-bibir orang agamawan, juga mahasiswa Islam. Setiap dakwah yang dijalankan mestilah berpaksikan kepada dua sumber utama dalam Islam, yakni al-Quran dan Hadis Nabi SAW. Setiap gerak langkah dakwah mesti dilihat dari contoh tauladan dari manusia mulia iaitu Nabi Muhammad SAW dalam lembaran sirah yang telah dicatat oleh para ulama' sejarah Islam. Jadi, dari sudut method dakwah yang terbaik adalah melalui Rasulullah SAW. Disini ana cuba bentangkan serba sedikit mengenai method dakwah yang telah dilaksanakan oleh baginda SAW.


Adakala Nabi SAW berlembut seperti saat berdepan dengan badawi yang kencing di dalam masjid. Tika itu Nabi SAW menghalang Saidina Omar yang berhasrat untuk memukul badawi tersebut kerana perlakuan biadabnya. Namun sikap Nabi SAW pada waktu itu menjadikan badawi terbuka pintu hatinya untuk menerima Islam lalu melafazkan syahadah.


Begitu juga, suatu kisah ketika Rasulullah SAW sedang duduk ditengah-tengah para sahabat, tiba-tiba datang seorang rahib yahudi bernama Zaid bin Sa’nah. Kemudian dia menyambar kain Rasulullah SAW dan berkata dengan kasar; “Ya Muhammad! Bayarlah hutangmu. Kamu keturunan Bani Hasyim melambat-lambatkan pembayaran hutang.”


Sememangnya ketika itu Rasulullah SAW berhutang dengan yahudi tersebut. Tetapi Rasulullah mengerti bahawa masa yang dijanjikan untuk membayarnya belum sampai. Melihatkan keadaan sebegitu, Saidina Umar r.a lalu bangun dan menghunus pedangnya. “Wahai Rasulullah SAW, izinkan aku memenggal leher manusia yang kurang ajar ini.”


Namun, dengan penuh kelembutan dan ketenangan Rasulullah SAW bersabda; “Ya Umar, aku tidak disuruh berdakwah dengan cara yang kasar. Antara aku dan dia memang memerlukan kebijaksanaan daripadamu. Suruhlah dia menagih hutangnya dengan sopan dan ingatkanlah aku supaya aku dapat membayar hutangku dengan baik.”


Mendengar sabda Rasulullah SAW tersebut, orang yahudi itu pun berkata: “Demi yang mengutusmu dengan kebenaran, sebenarnya aku tidak akan datang untuk menagih hutang, tetapi aku datang untuk menguji akhlakmu. Aku mengerti masa untuk melunaskan hutang itu sebelum sampai waktunya. Akan tetapi aku telah membaca sifat-sifatmu dalam kitab Taurat. Semua sifat-sifatmu sungguh terpuji. Namun masih ada satu sifatmu yang belum aku ketahui iaitu tentang kebijaksanaanmu bertindak ketika waktu marah. Ternyata tindakan ceroboh yang dilakukan orang terhadapmu, engkau masih dapat mengawalnya dengan cara bijaksana.”


Ini merupakan satu hakikat yang aku saksikan sendiri, maka terimalah Islamku ya Rasulullah SAW, kemudain orang yahudi itupun mengucap dengan mengakui Tiada Tuhan yang disembah melainkan ALLAH dan Rasulullah SAW adalah pensuruh ALLAH.


Kemudian ia berkata lagi: “Wahai Rasulullah, adapun hutangmu, aku sedekahkan kepada fakir miskin dan kaum muslimin”


Demikianlah antara sebuah kisah kehebatan akhlak dan kebijaksanaan Rasulullah SAW dalam menghadapi mad’u walaupun dalam keadaan marah. Manakala, hari ini bagaimanakah para pejuang Islam menguruskan pelaksanaan dakwah mereka dalam masyarakat. Apabila kita dimarahi, dicaci, dicerca dan dihina adakah kita mampu menahan kemarahan kita tanpa cepat melenting terhadap apa yang terjadi, serta mampu membawa mesej dakwahnya secara berhemah. Adalah menjadi tanggungjawab setiap pejuang Islam dalam menghadapi situasi yang mudah mengundang marah, memerlukan tindakan pantas kepada memikirkan sabar tanpa menyebabkan dakwah dibawa terbantut.


Rasulullah SAW bersabda bermaksud :

“Sesungguhnya marah adalah secebis api yang dinyalakan dalam hati. Tidakkah engkau melihat kepada kedua-dua matanya yang merah dan urat-urat lehernya yang mengelembung? Maka apabila salah seorang daripada kamu berasakan sesuatu dari yang demikian, maka rapatkan diri kamu ke muka bumi (duduk menenangkan diri atau sujud kepada Allah).”

[Riwayat al-Tirmizi]


Adakalanya pula Nabi SAW bersikap tegas dan kasar seperti Nabi SAW menangani kedatangan Omar r.a. (masa itu beliau belum beriman) yang mahu membunuh beliau dirumah al Arqam. Nabi SAW menerima kedatangan Omar dengan segera menerpa lalu mencekak leher baju Omar dengan garang Nabi SAW berkata untuk apa kamu datang? Sikap Nabi yang kasar dan tegas itu membuka pintu hati Omar r.a. seorang yang keras dan kasar pada waktu untuk beriman.


Demikian halnya, Nabi SAW pernah tidak memaafkan musuh seperti seorang yahudi bernama Kaab bin Asyraf sehingga Nabi SAW pernah berkata, jika ditemui Kaab ini bergantung di kelambu kaabah sekalipun hendaklah kamu bunuhnya.


Namun Nabi yang sama jugalah pernah memaafkan wahsyi yang membunuh bapa saudara baginda yang sangat dikasihi Hamzah Abdul Muttalib .


Begitulah kebijaksanaan Nabi SAW dalam berdakwah. Itulah hikmah yang perlu dimiliki oleh para pejuang Islam dan para pemimpinnya. Namun, dasar umum dalam berdakwah ialah pendakwah mestilah hadir dengan segala kerendahan budi dan keizzahan diri, sopan santun dan bertata susila, berakhlak dan beradab. Firman Allah SWT :

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِنَ اللَّهِ لِنْتَ لَهُمْ وَلَوْ كُنْتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لَانْفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ

فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِي الْأَمْرِ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ

“Maka Dengan sebab rahmat (yang melimpah-limpah) dari Allah (kepadamu Wahai Muhammad), Engkau telah bersikap lemah-lembut kepada mereka (sahabat-sahabat dan pengikutmu), dan kalaulah Engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. oleh itu maafkanlah mereka (mengenai kesalahan Yang mereka lakukan terhadapmu), dan pohonkanlah ampun bagi mereka, dan juga bermesyuaratlah Dengan mereka Dalam urusan (peperangan dan hal-hal keduniaan) itu. kemudian apabila Engkau telah berazam (Sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka bertawakalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang Yang bertawakal kepadaNya.”

[Surah ali Imran : 159]


1 comments:

kitkat berkata...

salam,mohon admin nyatakan sumber hadis atau kisah2 Nabi Muhammad SAW utk mengelakkan kekeliruan atau sumber2 yg syubhah @ israilliat..syukran

;

Kenali Ulama'

Yaumul 'eid 2009

Syeikh Ibnu Ata'illah As-Sakandari menyatakan :
"Raja' (harapan) iaitu kehendak yang diiringi dengan amal. Kalu tidak, disebut umniyyah ( angan-angan)".
Harapan yang diakui dalam Islam ialah harapan yang disertakan dengan amalan. Sekiranya tidak disertai dengan amalan, ia merupakan sejenis angan-angan kosong yang lebih hampir kepada mimpi di siang hari sahaja. Begitu juga dengan seseorang pejuang Islam yang ingin merubah sistem jahiliyah ini ke arah sistem Islam seluruhnya, namun tidak pernahpun bergerak untuk merealisasikan hasratnya itu, keinginannya itu hanyalah angan-angan kosong sahaja.


Ape Ade Pade Name

ABDUL YADIY
AAmanah
BBijaksana
DDinamik
UUntung
LLemah-lembut
YYakin
AAlim
DDedikasi
IIkhlas
YYakin
Apa ada pada nama?

~Alirkanlah Dlm Dirimu Cinta Hanya Pd-NYA~

Silibus Tarbiah Usrah

Silibus Tarbiah Usrah
Satu Lambang Komitmen Sekelompok UMMAH Menggerakkan Tarbiah Generasi Baru ISLAM

~Anjung Sahabat~

Soutul Ukhuwah


ShoutMix chat widget

Pengikut

Qalbun Salim