PUISI DAKWAH (Arkanul Bai'ah)

| Selasa, 30 Jun 2009 |

PUISI DAKWAH

(Suatu inspirasi dari Arkanul Bai`ah)

Katakanlah, “Inilah jalanku,
aku mengajak kalian kepada Allah dengan bashiroh,
aku dan pengikut-pengikutku – mahasuci Allah,
dan aku bukan termasuk orang-orang yang musyrik”.

Ikhwah wal Akhawat, Para Da`ie !!

Jalan dakwah panjang terbentang jauh ke depan
Duri dan batu terjal selalu mengganjal, lurah dan bukit menghadang
Ujungnya bukan di usia, bukan pula di dunia
Tetapi Cahaya Maha Cahaya, Syurga dan Redha Allah
Cinta adalah sumbernya, hati dan jiwa adalah rumahnya
Pergilah ke hati-hati manusia ajaklah ke jalan Rabbmu
Nikmati perjalanannya, berdiskusilah dengan bahasa bijaksana
Dan jika seseorang mendapat hidayah keranamu
Itu lebih baik dari dunia dan segala isinya…

Ikhwah wal Akhawat, Para Junudud Dakwah !!

Pergilah ke hati-hati manusia ajaklah ke jalan Rabbmu

Jika engkau cinta maka dakwah adalah FAHAM
Mengerti tentang Islam, Risalah Anbiya dan warisan ulama
Hendaknya engkau fanatik dan bangga dengannya
Seperti Mughirah bin Syu’bah di hadapan Rustum Panglima Kisra

Jika engkau cinta maka dakwah adalah IKHLAS
Menghiasi hati, memotivasi jiwa untuk berkarya
Seperti Kata Abul Anbiya,
“Sesungguhnya sholatku ibadahku, hidupku dan matiku semata bagi Rabb semesta”
Berikan hatimu untuk Dia, katakan “Allahu ghayatuna”

Jika engkau cinta maka dakwah adalah AMAL
membangun kejayaan ummat bila dan di mana saja berada
yang bernilai adalah kerja bukan semata ilmu apalagi lamunan
Sasarannya adalah perbaikan dan perubahan, al ishlah wa taghyir
Dari diri pribadi, keluarga, masyarakat hingga negara
Tingkatkan kerja secara tertib untuk mencapai nusrah dari Allah

Jika engkau cinta maka dakwah adalah JIHAD
Sungguh-sungguh di medan perjuangan melawan kebatilan
Tinggikan kalimah Allah rendahkan kalimah syaitan durjana
Kerja keras tak kenal lelah adalah rumusnya,
Tinggalkan kemalasan, lamban, dan berpangkutangan

Jika engkau cinta maka dakwah adalah TAAT
Kepada Allah dan Rasul, Alqur-an dan Sunnahnya
serta orang-orang bertaqwa yang tertata
Taat adalah wujud syukurmu kepada hidayah Allah
karenanya nikmat akan bertambah melimpah penuh berkah

Jika engkau cinta maka dakwah adalah TADHHIYAH,
Bukti kesetiaan dan kesiapan memberi, pantang meminta
Bersedialah banyak kehilangan dengan sedikit menerima
Karena yang disisi Allah lebih mulia, sedang di sisimu fana belaka
Sedangkan tiap titisan keringat berpahala lipat ganda

Jika engkau cinta maka dakwah adalah THABAT,
Hati dan jiwa yang tegar walau banyak rintangan
Buah dari sabar meniti jalan, teguh dalam barisan
Istiqomah dalam perjuangan dengan kaki tak tergoyahkan
Berjalan lempang jauh dari penyimpangan

Jika engkau cinta maka dakwah adalah TAJARRUD
Ikhlas di setiap langkah menggapai satu tujuan
Padukan seluruh potensimu libatkan dalam jalan ini,
Engkau da’i sebelum apapun adanya engkau
Dakwah tugas utamamu sedang lainnya hanya sampingan

Jika engkau cinta maka dakwah adalah TSIQOH
Kepercayaan yang dilandasi iman suci penuh keyakinan
Kepada Allah, Rasul, Islam, Qiyadah dan Junudnya
Hilangkan keraguan dan pastikan kejujurannya…
Karena inilah kafilah kebenaran yang penuh berkah

Jika engkau cinta maka dakwah adalah UKHUWAH
Lekatnya ikatan hati berjalin dalam nilai-nilai persaudaraan
Bersaudaralah dengan muslimin sedunia, utamanya mukmin mujahidin
Salamatus Shodri merupakan syarat terendahnya, Itsar bentuk tertingginya

Dan Allah yang mengetahui menghimpun hati-hati para da’ie dalam cinta-Nya
berjumpa karena taat kepada-Nya
Melebur satu dalam dakwah ke jalan Allah,
saling berjanji untuk menolong syariat-Nya

Akhukum FiLlah,
Hasil nukilan :
Ahmad Akhyari Ismail,
UIN Jakarta.


al-Qalb

| Rabu, 24 Jun 2009 |

يا مقلب القلوب ثبت قلوبنا على دينك

"Wahai Tuhan yang membolak-balikan hati, tetapkanlah hati-hati kami di atas agama-Mu."
Ameen....



University of Tarbiyyah Rasulullah SAW

| Ahad, 21 Jun 2009 |

Kita panjatkan puji syukur ke hadrat Allah SWT. Kita ucapkan selawat dan salam untuk junjungan kita Nabi Muhammad, juga untuk seluruh ahli keluarga dan sahabat baginda, serta siapa saja yang menyerukan dakwahnya hingga hari qiamat.

Wahai saudara/i yang mulia. Ana sampaikan salam penghormatan Islam, salam penghormatan dari sisi Allah SWT yang diberkati dan baik: Assalamu 'alaikum wa rahmatullah wa barakatuh.

Kali ini ana ingin berkongsi bersama saudara/i sekalian mengenai University of Tarbiyyah yang pernah di asaskan oleh makhluk yang mulia disisi Allah SWT iaitu Nabi SAW. Rasulullah saw telah membentuk para sahabatnya dalam University of Tarbiyyah yang bersifat praktikal dan sentiasa bergerak sehingga tidak memerlukan kepada satu program khusus, waktu dan tempat yang tertentu. Tarbiyyah dalam sesebuah organisasi merupakan jentera pembentukan dan pentarbiyyahan utama yang menjadi asas tertegaknya bangunan sesebuah organisasi . Sejauh mana kejayaan dakwah samada jauh atau dekatnya dengan matlamat dakwah adalah berdasarkan tarbiyyah yang dilaksanakan dalam organisasi itu, kerana proses pentarbiyyahanlah yang boleh mengislahkan jiwa dan merupakan asas dalam kesatuan ahli organisasi di atas satu fikrah serta menyatukan hati-hati semua ahli organisasi tersebut.

Dalam al-Quran di sebut dalam beberapa ayat tentang konsep didikan Nabi SAW :
1. Dalam surah al-Baqarah ayat 151 :“Sebagaimana Kami mengutuskan kepada kamu seorang Rasul dari kalangan kamu (iaitu Muhammad), yang membacakan ayat-ayat Kami kepada kamu, dan membersihkan kamu (dari amalan syirik dan maksiat), dan yang mengajarkan kamu kandungan Kitab (Al-Quran) serta hikmat kebijaksanaan, dan mengajarkan kamu apa yang belum kamu ketahui.”

2. Dalam surah ali ‘Imran ayat 164 :
“Sesungguhnya Allah telah mengurniakan (rahmatNya) kepada orang-orang yang beriman, setelah ia mengutuskan dalam kalangan mereka seorang Rasul dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (kandungan Al-Quran yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya), dan membersihkan mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajar mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum syariat) dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata.”

3. Dalam surah al-Jumu’ah ayat 2 :“Dialah yang telah mengutuskan dalam kalangan orang-orang (Arab) yang ummiyyin, seorang Rasul (Nabi Muhammad s.a.w) dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya), dan membersihkan mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajarkan mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum syara’) dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata.”

Ayat-ayat al-Quran di atas menunjukkan kepada kita, bahawa terdapat empat konsep didikan Rasulullah SAW yang merangkumi :
1. Membaca ayat al-Quran.
2. Menyucikan jiwa para sahabat.
3. Mengajar para sahabat tentang al-Quran dan hikmah.
4. Mengajar kepada mereka perkara yang tidak mereka ketahui.

Inilah tabiat tarbiyyah Rasulullah SAW kepada sahabat yang berpaksikan dan bersumberkan hanya kepada al-Quran sahaja. Hadis Rasulullah pula sebagai pentafsiran kepada sumber utama itu. Maka lahirlah satu generasi yang dinamakan generasi al-Quran yang telah digagaskan oleh Sayyid Qutb dalam bukunya (Petunjuk Sepanjang Jalan).

Hanya al-Quran yang menjadi sumber panduan, perjalanan hidup dan gerak-geri mereka. Ini bukan kerana tiada sumber lain yang nak dijadikan panduan dan diikut oleh para sahabat, bahkan pelbagai tamadun yang sedang menguasai pada zaman tersebut. Generasi pertama itu mencedok dari Kitab Allah (al-Quran) sahaja di peringkat pertumbuhan mereka adalah kerana planning yang telah ditentukan dan program yang telah diatur di dalam madrasah Rasulullah SAW tersebut. Ini terbukti dalam suatu masa Rasulullah murka ketika melihat Saidina Umar al-Khattab RA memegang helaian kitab Taurat.

Baginda SAW bersabda : "Demi Allah, sekiranya Nabi Musa masih hidup bersama-sama kamu sekarang, tidak halal baginya melainkan mesti mengikut ajaranku." (Hadis riwayat al-Hafiz Abu Ya'la dari Hammad dari al-Sya'bi dari Jabir).

Oleh itu, jelas menunjukkan bahawa sumber panduan tarbiyyah kepada generasi pertama dalam University of Tarbiyyah Rasulullah SAW adalah terbatas setakat al-Quran sahaja supaya jiwa mereka tertumpu ke arah sumber yang tunggal dan hidup terarah kepada manhaj yang telah digariskan semata-mata.

Bersamb....


Dr Fathi Yakan; Tetap Dalam Hati Pejuang

| Rabu, 17 Jun 2009 |


Al-Fatihah buat seorang tokoh gerakan Islam kontemporari abad ini. Ustaz Dr Fathi Yakan yang kembali menemui Tuhan-Nya semalam (13 Jun 2009). Beliau meninggal pada umur 75 tahun setelah hampir 2/3 umurnya dihabiskan dalam gelanggang dakwah.

Antara sumbangannya yang paling besar saya kira adalah karya agungnya bertajuk 'Maza ya'ni intimai'i lil islam' (Apa Ertinya Saya Menganut Islam). Buku yang menjadi silibus usrah dan perbincangan di sekolah-sekolah dan kampus. Pandangan yang menjernihkan kefahaman kita terhadap Islam dan menyuntik kesedaran sebagai abna' al-harakah.

Seorang jurutera yang begitu memahami selok-selok dakwah.

Banyak anak-muda serta generasi kini mungkin kurang mengenali beliau. Justeru, setiap penggerak gerakan Islam harus mewacanakan pemikiran beliau. Supaya ada kesinambungan pemikiran perjuangan dan gerakan.


;

Kenali Ulama'

Yaumul 'eid 2009

Syeikh Ibnu Ata'illah As-Sakandari menyatakan :
"Raja' (harapan) iaitu kehendak yang diiringi dengan amal. Kalu tidak, disebut umniyyah ( angan-angan)".
Harapan yang diakui dalam Islam ialah harapan yang disertakan dengan amalan. Sekiranya tidak disertai dengan amalan, ia merupakan sejenis angan-angan kosong yang lebih hampir kepada mimpi di siang hari sahaja. Begitu juga dengan seseorang pejuang Islam yang ingin merubah sistem jahiliyah ini ke arah sistem Islam seluruhnya, namun tidak pernahpun bergerak untuk merealisasikan hasratnya itu, keinginannya itu hanyalah angan-angan kosong sahaja.


Ape Ade Pade Name

ABDUL YADIY
AAmanah
BBijaksana
DDinamik
UUntung
LLemah-lembut
YYakin
AAlim
DDedikasi
IIkhlas
YYakin
Apa ada pada nama?

~Alirkanlah Dlm Dirimu Cinta Hanya Pd-NYA~

Silibus Tarbiah Usrah

Silibus Tarbiah Usrah
Satu Lambang Komitmen Sekelompok UMMAH Menggerakkan Tarbiah Generasi Baru ISLAM

Soutul Ukhuwah


ShoutMix chat widget

Pengikut

Qalbun Salim