Sinari Kemerdekaan Dengan Islam

| Isnin, 31 Ogos 2009 |

Assalamu'alaikum...
Alhamdulillah wassolatu wassalam 'ala rasulillah wa 'ala alihi wa sohbihi wa man wa laah, amma ba'du,

Segala pujian kembali kepada Allah yang telah memberi nikmat dalam negara kita dengan nikmat kemakmuran dan keamanan serta kelepasan dari cengkaman penjajah. Dan sekarang kita dapat kecapi keamanan dari kemerdekaan ke atas tanah air tercinta ini. Walau bagaimanapun, kita mesti memahami kemerdekaan dari sudut kaca mata Islam. Apakah kemerdekaan menurut Islam? Dari sudut manakah kemerdekaan atau kebebasan itu? Setelah 52 tahun Malaysia bebas merdeka, adakah Malaysia bebas dari masalah sosial dalam masyarakat? Inilah beberapa persoalan yang perlu dijawab sebelum kita menyatakan Malaysia sudah kemerdekaan. Mungkin merdekanya Malaysia hanya dari penjajahan British, tetapi dari sudut lainnya macam mana?

Tetapi, apa yang paling utama adalah diri kita sendiri yang menjadi individu dalam masyarakat tersebut, Adakah kita telah bebas merdeka dari runtunan nafsu syahwat? Adakah kita telah menyahut seruan Allah dan sentiasa hampir denganNya? Mengikut kehendak dan dorongan nafsu syahwat adalah kesan dari diri kita yang suka kepada benda-benda yang disukai oleh nafsu, suka menonjol diri, sukakan pujian, suka terkedepan dari orang lain. Ini semua adalah nafsu syahwat belaka. Perkara ini akan menyebabkan kecacatan pada jiwa kita. kemudian timbul dalam diri penyakit-penyakit hati, jika tak dirawat segera akan merebak ke dalam jiwa-jiwa yang lain. Sikap tidak redha kepada nafsu adalah asas kepada pemeliharaan kehormatan diri, keselamatan kepada maruah diri seterusnya kita akan bangkit untuk melaksanakan ubudiyyah kepada Allah dalam melaksanakan hak yang sepatutnya.

Hidup dalam sebuah persekitaran atau masyarakat yang mengutamakan nafsu, tidak memungkinkan kehidupan Islam dapat ditegakkan di situ. Oleh itu menjadi kewajipan kepada kita semua, bagi membebaskan diri dari perkara-perkara yang mencacatkan jiwa kita. Kita mesti berusaha menyelamatkan saudara yang lain dalam usaha membebaskan diri dari penyakit-penyakit hati dan jiwa. Suka kepada nafsu akan membuahkan sikap suka mengkritik sahaja dan bukannya membina. Sikap ini jelas membawa kepada kehancuran. Maka sama-samalah kita berusaha menjaga hati kita dan sahabat kita dari kehancuran yang lebih besar dalam masyarakat atau dalam sesebuah jemaah. Selalulah memberi peringatan, berkawanlah dengan orang yang boleh menunjukkan kita ke jalan yang diredhai Allah dan sentiasalah berusaha membersihkan hati kita serta serulah orang lain kejalan Allah yang benar.
Lebih-lebih lagi dalam bulan Ramadhan yang berkat ini yang digandakan pahala ibadah, carilah peluang untuk kita memuhasabah diri kita, menyucikan diri dari kotoran jiwa terutama 10 terakhir dalam bulan Ramadhan.

سيروا على بركة الله


0 comments:

;

Kenali Ulama'

Yaumul 'eid 2009

Syeikh Ibnu Ata'illah As-Sakandari menyatakan :
"Raja' (harapan) iaitu kehendak yang diiringi dengan amal. Kalu tidak, disebut umniyyah ( angan-angan)".
Harapan yang diakui dalam Islam ialah harapan yang disertakan dengan amalan. Sekiranya tidak disertai dengan amalan, ia merupakan sejenis angan-angan kosong yang lebih hampir kepada mimpi di siang hari sahaja. Begitu juga dengan seseorang pejuang Islam yang ingin merubah sistem jahiliyah ini ke arah sistem Islam seluruhnya, namun tidak pernahpun bergerak untuk merealisasikan hasratnya itu, keinginannya itu hanyalah angan-angan kosong sahaja.


Ape Ade Pade Name

ABDUL YADIY
AAmanah
BBijaksana
DDinamik
UUntung
LLemah-lembut
YYakin
AAlim
DDedikasi
IIkhlas
YYakin
Apa ada pada nama?

~Alirkanlah Dlm Dirimu Cinta Hanya Pd-NYA~

Silibus Tarbiah Usrah

Silibus Tarbiah Usrah
Satu Lambang Komitmen Sekelompok UMMAH Menggerakkan Tarbiah Generasi Baru ISLAM

~Anjung Sahabat~

Soutul Ukhuwah


ShoutMix chat widget

Pengikut

Qalbun Salim